KKJ NTB Samakan Persepsi soal Perlindungan Jurnalis dengan PWI Kota dan Kabupaten Bima

KOTA BIMA,harianamanat, – Komite Keselamatan Jurnalis (KKJ) NTB silaturahmi dengan pimpinan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota dan Kabupaten Bima, Selasa 2 Januari 2023.

Silaturahmi bertujuan menguatkan sinergitas KKJ sebagai komite dengan organisasi profesi wartawan dalam aspek perlindungan jurnalis.

Pertemuan berlangsung di Sekretariat PWI Kota Bima, antara Ketua KKJ NTB Haris Mahtul, Ketua PWI Kabupaten Bima, Firmansyah dan Ketua PWI Kota Bima, Faharudin.

Haris pada kesempatan itu menyampaikan latar belakang deklarasi KKJ. Bahwa Bima adalah salah satu daerah dengan tingkat kerentanan bagi praktik jurnalistik. Data terakhir, dari 5 kasus kekerasan dan intimidasi, dua di antaranya dari Bima.

“Karena itu, pertemuan dengan dua pimpinan organisasi profesi Kota dan Kabupaten Bima ini bermaksud mendorong kesadaran pada semua jurnalis untuk mengutamakan keselamatan saat liputan. Apa faktor utamanya?, bekerja dengan profesional dengan taat pada kode etik jurnalistik,” kata Haris.

Kepentingan lain adalah, komitmen dan pencegahan kekerasan serta intimidasi jurnalis saat musim pemilu. ‘Karena jurnalis adalah salah satu kelompok rentan saat musim Pemilu,” ungkapnya.

Majelis Pertimbangan Organisasi (MPO) Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Mataram ini menambahkan, KKJ NTB lahir dari rahim deklarasi sejumlah organisasi profesi, termasuk PWI.

Tujuannya, berpegang pada komitmen yang sama untuk perlindungan bagi jurnalis yang bekerja dengan menjunjung tinggi profesionalisme.

Firmansyah merespons penjelasan KKJ itu dengan masukan saran soal situasi praktik jurnalistik. Khususnya di Kabupaten Bima.

Demi menjaga profesionalitas, wartawan membatasi diri tidak secara vulgar mengungkapkan dukungannya kepada kandidat tertentu, atau sebagai tim sukses.

“Karena itu adalah amanat konstitusi, sesuai Undangan Undang Pers. Bahwa wartawan harus terbebas dari keberpihakan secara politik karena berkaitan dengan independensi profesinya,” kata wartawan Lombok Post Biro Bima ini.

Sehingga, kata Firman, selain kesadaran dari person wartawan, penting skema pencegahan yang tepat sasaran sebelum kekerasan terjadi.

Sepakat dengan itu, Ketua PWI Kota Bima, Faharudin menilai, kesadaran harus tumbuh dari itikad baik wartawan sebelum melakukan peliputan hingga menulis berita. Sebab, itikad baik itu sudah tertuang dalam kode etik dan kode perilaku seorang jurnalis.

Pemred kahaba.net yang baru dilantik menggantikan jurnalis senior Gunawan ini, sadar bahwa kerja penyadaran tidak mudah. “Perlu kesabaran dan efforts tinggi dari kami pengurus organisasi profesi,” ujarnya.

Mengambil tanggung jawab itu, Faharudin bahkan menggagas ide, perlindungan dan profesionalisme wartawan sebagai salah satu program kerja pada kepengurusan barunya.(cr)