Ramadhan Sampuru Nain Ma Ka’Dua Oleh Dr. Muhammad Irwan

harian amanat.com.
ALHAMDULILLAH TA-ROI RA WADIKU NDAI RUMA ALLAH TA’ALA
MA WATI IU MAWU RA-TO’I ADE MBEI RA BOHONA NIKMA
‘DI RU’U SAMENA ADANA MA MORI ‘DI WAWO DUNIA
WATI KABA’ENA MA NEMBA LABO MA WATI NEMBA NDAI RUMA

WATI RAKA IU ROCI WONTU RA NCI’INA LIRO
LAMPANA WAKATU MA’BUNE IPI RAI OI MA-SONCO
NA WAAKU NDAI MA KARAWI KALAMPA PUASA
‘DI LIRI SAMPURU NAI MA KA’DUA KAINA.

TA REKE RA TIO MBALI ‘BA SAMENA NA-NDAI
SA’BUNE MBOTO RAKATA KA’BE RA POKE
LA’BO ORE RA WAUTA ‘DIKI RA PETE KA’BUA MA-TAHO
‘DI LIRI SAMPURU NAI SARAMBA MA WAURA LAO

‘DI-IU RA-KIRASI SATUMBAPU MA-KURA RA-KARAWI
WARAPU WAKATU ‘DI-LOA KAI TAMBA RA TUMBU
TA NDAWIKU TAMBO ‘DI MAKATANI TIMBA RA DACI
‘NALOAKU NAHA MBOTONA ISI KAMBUTI ‘DI LAI RA WUA

NDAI WAURA RAWA ‘DI LIRI SAMPURU NAI MA-KA’DUA
NA ORE IPIKU ‘DI-RAKA MA WANCUKU NCOKI ‘DI REKE
NAPODA LA’BO NA TANTUSI KARAWI KALAMPA PUASA
NAWARAKU BAREKA ‘DI-RAKA SAWAUBA NGAHA SAO

WAURA ‘BAE KAI’BA ADE SAMENA NDAI MA ISLA(M)
WARA MANDA’DI ‘DI LIRI SAMPURU NAI MA KA’DUA
EDE’DU ‘DI AMA NGA’DI AINAI MA SAMPURU PIDU
KALONDO KAI’BA RUMA KARO’A DI RU’U SA ISI DUNIA

WATI LOATA CENGGA NDAPO RA ‘DENINA PUASA LA’BO KARO’A
EDE ‘DIPEHE RAU KAI WURA PUASA NGARANA WURA KARO’A
DOUMA PUASA NA WI’I RA PESO KAKURA RAWI MA-SUNA
NA-KAPODA KU ADENA NGAJI RA KA-AO NGGAHI KARO’A

DOUMA CAHA LA’BO NTUWU NGAJI RA HENGGA KARO’A
KONENA ‘DI NGEJA RA CI’DA KANARI-NARI
WATIWARA MA-LAO NCAU RA NCEA MPOA
‘DI NIKI HURUNA NAN-TAU COI SAMPURU MBUA BAREKA

WAURA NGAHI’BA NDAI RUMA ALLAH TA’ALA ‘DEI KARO’A
SAPODA-PODANA TUU’ RA-‘BOLA DI AMA NGA’DI (AMA BOHA)
WAKATU MA-NCIHI NCAO LOA KAI TA RAKA MA-KHOSO
AURA NGEJA RA-NGAJI NA WANCUKU MO’DA NTANGGANA ‘DEI ADE

TA KANGGINI KU KALAMPA PUASA LA’BO NGAJI KARO’A
WARAKU KARA’A ‘DI RAKA SELASI PAHALA KARAWI PUASA
TA ROWA KA-NIRA KA-RASOKU NDIHAKU MORI RA WOKO
TA ISIKU WEKI SARAMBU KAI NGGAHI RUMA ‘DEI KARO’A.

RAMADHAN : SEPULUH HARI YANG KEDUA

Alhamdulillah, segala puja dan puji hanya tertuju kepada Allah SWT,
Yang tidak pernah bosan-bosan mencurah berbagai kenikmatan,
Diperuntukkan bagi seluruh hamba-hambaNya yang meniti kehidupan di dunia,
Tidak memilah hamba-Nya yang beriman maupun tidak beriman,
Semua merasakan nikmat tersebut dengan kadar yang berbeda.

Tiada terasa cepatnya perjalanan terbit dan terbenamnya matahari,
Perjalanan waktu laksana cepat dan derasnya air yang mengalir,
Menghantarkan kita yang tengah menjalankan ibadah puasa,
Berada pada bilangan sepuluh hari kedua di bulan ramadhan,

Sejenak kita hitung kembali pada hari-hari yang baru liwat,
Berapa banyak hasil yang telah kita petik dan diraih,
Berapa banyak kebaikan yang telah mampu kita himpun,
Ketika kita berada pada sepuluh hari pertama yang baru liwat,

Sekiranya dirasakan masih banyak yang kurang segala ikhtiar,
Masih ada waktu dan kesempatan untuk menambah dan menimbun,
Kita perbanyak bekal amaliah kebaikan yang dapat memberatkan timbangan,
Agar semakin banyak dan penuh tabungan yang dapat diangkut dan dimuat,

Sekarang kita telah berada pada sepuluh hari yang kedua,
Sangat banyak yang dapat diraih yang tidak dapat dihitung,
Jika kita melaksanakan puasa dengan serius dan bersungguh-sungguh,
Supaya dapat kita meraih berkah setelah kita melaksanakan sahur,

Sudah dipahami secara bersama oleh umat Islam,
Ada sebuah peristiwa yang terjadi di sepuluh hari kedua,
Tepatnya pada malam ketujuh belas bulan ramadhan,
Diturunkannya Al-Qur’an oleh Allah SWT diperuntukkan bagi semesta alam,

Tidak dapat dipisahkan begitu kuatnya hubungan antara Puasa dengan Al-Qur’an,
Itulah sebabnya bulan ramadhan ( puasa) disebut pula dengan bulan Al-Qur’an,
Bagi orang yang tengah berpuasa meninggalkan pekerjaan dan ibadah lain ,yang tidak wajib,
Berkosentrasi untuk memperbanyak membaca dan mengkaji makna Al-Qur’an,

Orang yang rajin dan sering mengaji dan membuka Al-Qur’an,
Meskipun dilakukan secara perlahan-lahan,
Tidak ada yang percuma dan sia-sia,
Pada setiap huruf terkandung sepuluh keberkahan,

Allah SWT telah berfirman dalam Al-Qur’an
“Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat,
Karena suasana hening yang menyebabkan lebih khusyu,
Dan bacaan pada waktu itu lebih berkesan, (Qs.Al-Muzammil : 6)

Kita jalankan ibadah puasa sembari diisi dengan menggaji Al-Qur’an,
Supaya terdapat berbekas disamping menjalankan Puasa,
Kita bersihkan dan sucikan bersama perjalanan kehidupan,
Kita isi jiwa dan raga dengan mengamalkan nilai-nilai Al-Qur’an